HALO PUSRI 0800-12-000-11
Media Massa

Pupuk Bersubsidi Baru Terserap 51 Persen

18 Nopember 2014
pic95C35F9F22C1CFA439D45B067629C0D4.JPG

WONOSARI (KRjogja.com) - Disrtribusi pupuk bersubsidi di Kabupaten Gunungkidul terkendala  kurangnya alat transportasi yang dimiliki pengecer. Hingga akhir Oktober 2014 penyerapan pupuk bersubsidi dari petani baru sebesar 5.652 ton dari kuota 2014 sebanyak 10.830 ton atau baru sekitar 51 persen.

Banyak kelompok lewat pengecer yang menebus pupuk belum bisa dikirim karena harus antri, karena minimnya tenaga bongkar,” kata kepala Bidang Sarana dan Prasarana Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Gunungkidul Ir Sukadiyono kepada KRjogja.com, Jumat (14/11/2014).

Namun, kata Sukadiyono didampingi Kasi Pupuk dan Pestisida Sugito, guna mengantisipasi terjadinya keterlambatan sampai kelangkaan pupuk pada musim tanam 2014/2015 ini, pihaknya terus melakukan pamantauan baik di tingkat distributor, pengecer dan kelompok tani. Dari hasil ceking terakhir seluruh distributor sudah tidak istok pupuk, karena sudah dikirim ke pengecer. Demikian pula hampir seluruh kelompok tani sudah menebus sesuai dengan Rencana Difinitif Kebutuhan Kelompok (RDKK). “Hanya saja kelompok sudah menebus tetapi belum dikirim,” katanya menyitir pernyataan sejumlah ketua kelompok tani.

Guna mangatasi kekurangan tenaga bongkar di Gudang Jeruksari para distributor swasta terpaksa membawa tenaga bongkar dan muat sendiri, hanya saja untuk Distributor PPI karena ada aturan dari perusahaannya terpaksa penyalurannya agak terlambat karena tidak bisa menyediakan tenaga bongkar.

Dikatakan sisa pupuk bersubsidi yang belum terserap masih sekitar 5.178 ton akan banyak terserap pada November ini. Karena penebusan pada akhir Oktober lalu belum banyak yang terkirim. Apalagi sebentar lagi petani sudah siap memupuk tanaman, sehingga permintaan dari kelompok akan mengalir. (Awa)

Sumber: http://krjogja.com
Agus Sigit