HALO PUSRI 0800-12-000-11
Media Massa

PT Pusri Tetap Utamakan Lingkungan

27 Desember 2016

RADAR PALEMBANG – Di momen hari jadi ke 57, PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) berhasil mencatatkan beragam prestasi membanggakan. Khususnya mengenai lingkungan.

Direktur Utama PT Pusri Palembang, Mulyono Prawiro mengatakan, sebagai perusahaan daerah, PT Pusri telah mendapatkan peringkat Proper Hijau tahun 2016, untuk penilaian kinerja lingkungan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Selain itu, di tahun yang sama, Pusri juga mendapatkan penghargaan industrial hijau level 4 dari Kementerian Perindustrian, SNI Award 2016 dengan kategori Emas dari badan standarisasi nasional dan masih banyak lagi.

Mulyono menambahkan, saat ini perusahaan dihadapkan pada keadaan yang cukup menyulitkan. Di antaranya, harga bahan baku urea yang tinggi. Hal ini membuat harga jual urea komersil kurang kompetitif ditambah dengan masuknya pupuk dari asing ke Indonesia.

Keadaan tersebut, membuat perusahaan masih bergantung pada sektor subsidi untuk daat bertahan. “Tahun ini, kami telah menyalurkan urea sektor subsidi pangan sebesar 93 persen dari RKAP. Tentu keadaan ini harus menjadi perhatiaan serius kita bersama, Karena tidak selamanya kita bergantung pada sektor subsidi,” kata dia, usai upacara peringatan HUT ke 57 PT Pusri Palembang, Sabtu (24/12).

Selain itu, tahun ini Pusri dapat mencapai hasil produksi yang cukup baik. Secara keseluruhan produksi pabrik eksisting untuk urea adalah 99,57 persen dan amonia sebesar 102,14 persen.

Di sisi lain, beberapa proyek revitalisasi seperti pembangunan Pusri IIB, STG Boiler Batu Bara, Jetty, Urea Bulk Storage dan Conveyor System telah memasuki tahap akhir. Di 30 September 2016 lalu, pabrik Pusri IIB sudah berhasil memproduksi urea, dilanjutkan dengan first drop ammonia, Kamis (3/11/2016) lalu. “Untuk karyawan/i Pusri, Mari kita bekerja lebih giat untuk kemajuan perusahaan,” katanya..

Sementara itu, PT Pupuk Indonesia bersama Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang, siap bersinergi untuk mengembangkan pengelolaan sampah menjadi pupuk organik.

Sinergi ini diwujudkan Pupuk Indonesia dan Pemkot Palembang, lewat penandatanganan nota kesepahaman (MoU) beberapa waktu lalu. Direktur Investasi PT Pupuk Indonesia, Gusrizal mengatakan, kerjasama ini akan mengoptimalkan sinergi antara kedua belah pihak, khususnya dalam pengelolaan sampah menjadi pupuk organik. “Saat ini kapasitas produksi pupuk organik nasional juga masih jauh di bawah kebutuhan, terutama bila menyesuaikan dengan pola pemupukan berimbang 5:3:2, yaitu 500 kg pupuk organik, 300 kg NPK dan 200 kg pupuk urea per hektar lahan pertanian,” ujarnya.

Selain itu saat ini kebutuhan pupuk organik di wilayah pulau Sumatera, seperti Sumsel, Jambi, Bengkulu, dan Bangka Belitung, juga cukup besar. Kebutuhan pupuk organik tersebut sebanyak 18 ribu ton/tahun.

Ia menambahkan, kerjasama ini merupakan komitmen PT Pupuk Indonesia untuk menyinergikan kegiatan usaha dengan program peningkatan kualitas lingkungan. Pupuk Indonesia dalam pengembangan pupuk organiknya menerapkan sistem kemitraan, yakni bekerjasama dengan pengusaha swasta diberbagai daerah. “Untuk di Palembang sendiri ada anggota holding kita yakni PT Pupuk Sriwidjaja Palembang yang nantinya dapat mengembangkan kerjasama ini lebih lanjut,” katanya. (tma)