HALO PUSRI 0800-12-000-11
Media Massa

PT Pusri Siapkan 180 Ribu Ton Urea Bersubsidi

14 Nopember 2014
picDDA1CB382ABE328426590BBC72FDA991.jpg
TEMPO.CO, Palembang - Sekretaris PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) Zain Ismed mengatakan telah menyiapkan 180 ribu ton urea bersubsidi untuk musim tanam ke II periode Oktober 2014 hingga Maret 2015 mendatang.

Jumlah tersebut dipastikan dapat memenuhi kebutuhan petani di sembilan provinsi di Sumatera dan Jawa, yang menjadi tanggung jawab PT Pusri. Sembilan provinsi tersebut adalah Sumatera Selatan, Jambi, Bengkulu, Lampung, Bangka Belitung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Tengah, dan Daerah Istimewa Yogyakarta. “Untuk masing-masing daerah kami menyiapkan stok 2,5 kali dari ketentuan,” kata Zain, Kamis, 13 November 2014.

Menurut Zain, dengan stok tersebut maka kebutuhan petani akan aman. Selain didasarkan penghitungan serta pengalaman tahun yang lalu, juga disesuaikan dengan jumlah petani maupun luasan areal tanam. Namun jika kurang, maka segera ditambah setelah melakukan koordinasi dengan pemerintah daerah setempat.

Manajer Humas PT Pusri Sulfa Ghanie menjelaskan pupuk tersebut sudah berada di gudang-gudang pada sentra pertanian. Sebagian lagi masih disimpan di pabrik. “Kapan pun dibutuhkan, kami siap untuk mendistribusikannya,” ujarnya.

Sulfa menjelaskan pupuk urea yang sudah didistribusikan di gudang sembilan provinsi sesuai rencana definitif kebutuhan kelompok (RDKK) petani. Itu sebabnya dia meminta para petani tidak perlu menghawatirkan ketersedian pupuk pada musim tanam tahun ini hingga tahun depan.

Distribusi pupuk urea bersubsidi, juga pupuk nonsubsidi ke sembilan provinsi tersebut, baik melalui angkutan darat maupun laut, hingga saat ini tidak ada hambatan. Selain itu produksi dari empat pabrik miliki PT Pusri di Palembang berjalan lancar meskipun sudah berusia tua. Satu pabrik yang usianya relatif paling muda adalah Pusri 1B yang dibangun pada 1994. “Untuk menjaga eksistensi perusahaan, secara bertahap kami melakukan revitalisasi atau pembangunan pabrik baru,” ucap Sulfa.

PARLIZA HENDRAWAN