HALO PUSRI 0800-12-000-11
Media Massa

Kelangkaan Pupuk di Jabar Sulit Diatasi Bila tak Ada Kebersamaan

31 Juli 2006 PT Pupuk Kujang memastikan kelangkaan pupuk di Jawa Barat (Jabar), sulit diatasi selama tidak ada "kebersamaan" antara pemerintah dengan petani dalam penggunaan pupuk.

"Bahkan kelangkaan pupuk khususnya urea, akan selalu terjadi setiap musim tanam. Permasalahan mendasar adalah adanya perbedaan antara kebijaksanaan pemerintah dengan kenyataan di lapangan," kata Arifin, Kepala Biro Komunikasi PT Pupuk Kujang, di Cikampek, Kabupaten Karawang, Rabu (26/7).

Ia menyatakan, PT Pupuk Kujang selalu menjadi sasaran "tembak" dan dipojokKan dalam hal kelangkaan pupuk. Padahal, PT Pupuk Kujang sebagai produsen, dan telah menjalankan tugas sesuai aturan.

Selama ini pemerintah, dalam hal ini Dinas Pertanian, mematok penggunaan pupuk sebanyak 250 Kg/hektare, yang ternyata para petani menggunakanya hampir dua kali lipat. Keadaan itu, kata dia, diperparah lagi dengan banyaknya petani menanam padi tiga kali, sehingga penggunaan pupuk semakin membengkak dalam setiap tahun.

Permasalahan lain yang menyebabkan terjadi kelangkan pupuk bagi petani atau pupuk bersubsidi, yakni adanya penggunaan pupuk yang tidak terprogramkan sebagai pupuk bersubsidi, seperti pupuk untuk tambak disepanjang jalur Pantura Jabar.

Menurut Arifin, penggunaan pupuk urea untuk tambak (udang dan ikan bandeng) cukup besar yakni rata-rata 20.000 ton/tahun, yang diperuntukkan bagi penyuburan tanah. "Pupuk tersebut dibeli dari kios-kios penyedia pupuk bersubsidi untuk petani. Praktis, telah mengurangi jatah untuk para petani," katanya.

PT Pupuk Kujang juga mensinyalir adanya "rembesan" pendistribusian pupuk petani ke sektor lain, seperti perkebunan dan industri, akibat perbedaan harga cukup mencolok, antara pupuk bersubsidi dengan nonsubsidi itu.

"Harga pupuk nonsubsidi Rp2.200/Kg, sedangkan pupuk bersubsidi Rp 1.200/KG. Ini memungkinkan adanya distributor nakal, dan menjual pupuk ke perkebunan atau industri karena keuntungan cukup menggiurkan," katanya.

Dalam hal ini, ditegaskannya lagi bahwa perlu adanya "kebersamaan" antara pemerintah, petani, produsen dan pihak lain, sehingga kelangkaan pupuk secara beransur akan teratasi.

"Satu-satunya langkah untuk mengatasi permasalahan kelangkaan pupuk di Jabar, adalah duduk bersama, pemerintah, produsen, petani dan unsur lainya termasuk para pemilik kios pupuk, untuk menyamakan persepsi," katanya. antara/abi