HALO PUSRI 0800-12-000-11
Mass Media

Pusri Pasang Target 2 Juta Ton

November 20 ,2014
pic6EED6EA3C03BF605ED0EC8B1E09F7C78.gif

PALEMBANG, SRIPO- PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) Palembang untuk tahun 2014 ini menargetkan bisa memproduksi pupuk urea 2,050 juta ton. Terhitung hingga 11 November 2014 terealisasi 1.151.989 ton amoniak dan 1.758.864 ton urea.

“Produksi pupuk kami cukup baik, yakni sekitar 6.000 ton perhari , artinya sampai hari ini sudah mencapai 43 ribu ton,' ujar Sulfa Ganie, Manager Humas dalam kegiatan peresmian Unit Hemodialisis dan penyerahan mobil jenazah kepada RS Pusri, Selasa (18/11).

Memasuki musim tanam Oktober hingga Maret mendatang, Pusri juga menjamin ketersediaan pupuk bersubsidi bagi para petani. “Petani tidak perlu khawatir terjadi kekurangan pupuk urea karena persediaan yang ada digudang sekitar sentra produksi pertanian sesuai dengan kebutuhan petani, kami menyiapkan 130.000 ton pupuk urea besubsidi” ujarnya.

Saat ini PT Pusri memiliki tanggug jawab memenuhi kebutuhan pupuk petani di sembilan rayon yang meliputi Sumatra Selatan, Jambi, Bengkulu, Lampung, Bangka Belitung, DKI Jakarta, Jawa Tengah, dan Daerah Istimewah Yogyakarta. Distribusi pupuk urea bersubsidi dan nonsubsidi keberbagai provinsi tersebut hingga kini tidak ada masalah karena produksi keempat pabrik PT Pusri di Palembang ini berjalan lancar.

Keempat pabrik dengan total kapasitas produksi mencapai 2,2 juta ton per tahun itu beroperasi dengan baik secara normal meskipun kondisi sudah berusia tua, yakni pabrik urea paling tua adalah pabrik Pusri II yang dibangun tahun 1974, sedangkan yang usia paling muda adalah Pabrik Pusri 1B yang dibangun pada tahun 1994.

Menurut Sulfa, kegiatan produksi keempat pabrik yang ada sekarang ini berjalan lancar. Sedangkan pengiriman pupuk ke berbagai daerah sentra produksi pertanian di sembilan rayon juga tidak ada hambatan, baik melalui darat maupun melalui laut.

Sementara itu, untuk menigkatkan pelayanan dalam bidang kesehatan PT Pusri juga meresmikan unit Hemodialisis. “Unit hemodialisis ini khusus untuk pasien gagal ginjal, untuk melakukan cuci darah. Dulunya RS Pusri hanya mempunyai 4 ruangan khusus cuci darah, dan ini sangat kurang karena setiap harinya pasien cuci darah terus meningkat,” ujar dr. Priyanto Swasono, MARS Direktur Utama RS Pusri.

Unit Hemodialisis ini kapasitasnya bisa untuk 12 orang. “Kami juga mengucapkan terima kasih kepada PT Pusri karena sudah memberikan bantuan berupa mobil jenazah, sehingga menggantikan mobil yang sudah tidak layak selama ini,” ujarnya.

Unit hemodialisis ini beroperasi mulai pukul 08.00-18.00 WIB. “Namun apabila pasien yang membutuhkan cuci darah segera akan dilayani karena ada petugas yang stand by,” ujarnya.(cr5)