HALO PUSRI 0800-12-000-11
Mass Media

Pusri Beli Beras Petani Lampung

June 04 ,2015

Lampung, SN

PT Pusri Palembang sebagai pelaksana Program Gerakan Peningkatan Produksi Pangan Berbasis Korporasi (GP3K) melakukan pembelian gabah/beras petani Lampung saat panen di areal persawahan kelompok tani ” “TANI MAJU” Desa Kuala Sekampung Kecamatan Sragi Kabupaten Lampung Selatan, Kamis (28/5).

Pembelian tersebut dilakukan dengan menggunakan mekanisme korporasi yang dilakukan oleh PT Pusri Palembang dan PT Petrosida (Group PT Petro Kimia Gresik). Hal tersebut dikatakan Manajer Humas PT Pusri Palembang, Sulfa Ganie, kemarin.

Dikatakannya, pembelian tersebut dilakukan Satuan Tugas Pembelian Gabah/Beras/Jagung yang telah dibentuk PT Pusri Palembang. Tim tersebut mulai membeli gabah/beras langsung ke petani maupun kelompok tani. Realisasi pengadaan gabah/beras oleh PT Pusri Palembang sampai dengan  25 Mei 2015 sebesar 619 ton beras dan 3.419 ton Gabah Kering Giling.

“Dirjen juga mengingatkan agar PT. Pupuk Indonesia Holding Company beserta anak perusahaannya ikut menyerap hasil panen para petani untuk menyangga stock pangan nasional. Mendukung program ketahanan pangan dan pemerintah menargetkan penyerapan hasil panen petani pada tahun ini sebanyak 4 juta ton beras.

Sementara itu panen raya di Kabupaten Lampung Selatan dijelaskannya, dihadiri Dirjen Prasarana Sarana Pertanian Kementerian Pertanian, Dr Ir H Sumarjo Gatot Irianto, M.S, D.A.A. Di atas lahan seluas 1.200 Ha yang termasuk lahan program GP3K di 3 desa Kecamatan Sragi seluas 506,5 Ha, sebagian besar telah di panen.  Sampai dengan 25 Mei 2015, realisasi panen program GP3K di Lampung telah mencapai 121.434,91 Ha dari total tanam 121.654,16 Ha. Total produksi gabah kering panen (GKP) yang dihasilkan sebesar 785.260,90 ton. Untuk wilayah Lampung Selatan realisasi luas tanam sebesar 21.929 Ha sampai 25 Mei 2015 realisasi panen produksi GKP telah mencapai 142.000,66 Ton.

Dijelaskannya, dari 9 Desa di Kecamatan Sragi, pelaksanaan program GP3K hanya  meliputi 3 (tiga) desa terdiri dari 25 kelompok tani. Dengan varietas yang ditanam adalah jenis “Sido Muncul”. Dengan adanya program GP3K, produktivitas hasil pertanian meningkat dari rata-rata sebelumnya 4,6 ton menjadi 6-7 ton/ha.

Dirjen Tanaman Pangan ditambahkannya, terus mendorong dan mengingatkan produsen pupuk untuk mengawasi distribusi pupuk bersubsidi secara ketat sehingga menjamin ketersediaan pupuk untuk meningkatkan produksi padi dan ketahanan pangan.

PT Pusri Palembang dikatakannya, juga memberikan layanan informasi yang dibutuhkan oleh petani dan pembinaan teknik produksi, budidaya pertanian, dan manajemen pertanian. Dalam hal ini PT Pusri Palembang telah menggandeng Perguruan Tinggi dalam upaya memberikan layanan informasi teknologi produksi, budidaya, atau teknik manajemen mutakhir hasil penelitian dan pengembangan.

“Agribisnis sebagai suatu sistem, bukan sebagai sektor karena jika tidak ada salah satu subsistemnya maka agribisnis tidak akan berjalan. Susbsistem agribisnis itu sendiri ialah Hulu, Usaha tani, Hilir dan Kelembagaan,”pungkasnya. (ima)