HALO PUSRI 0800-12-000-11
Mass Media

Pusri anggarkan belanja modal Rp 4,5 triliun

January 06 ,2015

PALEMBANG. PT Pupuk Sriwidjaja menyiapkan dana Rp 4,5 triliun untuk aksi korporasi tahun 2015. Produsen pupuk yang bermarkas di Palembang, Sumatera Selatan ini akan menggunakan dana tersebut antara lain untuk menyelesaikan proyek revitalisasi satu pabrik yang kondisinya paling tua.

"Dari dana belanja modal tersebut, sebagian besar atau sekitar Rp 3,8 triliun untuk menyelesaikan proyek, dan sisanya untuk kegiatan operasional dan penyertaan modal," kata Manajer Hubungan Masyarakat PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri), Sulfa Ghanie di Palembang, Senin (5/1).

Pabrik yang direvitalisasi tersebut, pabrik Pusri II yang dibangun pada tahun 1974. Jika proyek ini selesai, perusahaan akan melanjutkan dengan proyek revitalisasi tiga pabrik lainnya yang sudah tua dan kurang efisien. Sulfa mengklaim, berdasarkan perkembangan realisasi pelaksanaan proyek revitalisasi pabrik tersebut, sejauh ini berjalan sesuai target yang ditetapkan.

"Pembangunan satu pabrik baru yang dimulai pada 8 April 2013 hingga kini tidak ada masalah, meskipun saat ini dalam kondisi terjadi pelemahan nilai tukar rupiah, semua kegiatan pembangunan berjalan sesuai target dengan capaian 75% lebih," ujarnya.

Sementara Direktur Teknik dan Pengembangan PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri), Beni Haryoso sebelumnya menjelaskan, melihat perkembangan pelaksanaan proyek revitalisasi satu dari empat pabrik pupuk urea paling tua milik PT Pusri itu, pihaknya optimistis pabrik baru Pusi II-B bisa mulai beroperasi pada November 2015.

Pembangunan pabrik baru tersebut sekarang ini dalam tahap merangkai instalasi pipa dan pemasangan peralatan. Berbagai peralatan ini dikirim secara bertahap oleh pemasok dari luar negeri seperti perusahaan Jerman, India, Korea, dan Jepang.

Menurut Beni, saat ini PT Pusri memiliki empat pabrik dengan total kapasitas produksi mencapai 2,26 juta ton per tahun. Namun, karena kondisinya sudah tua, kapasitas produksi tersebut beberapa tahun terakhir tidak pernah tercapai secara maksimal.

Kondisi empat pabrik tersebut rata-rata usianya 35 tahun ke atas, sedangkan idealnya usia pabrik pupuk maksimal 20 tahun. Pabrik yang usianya relatif paling muda adalah pabrik Pusri I B yang dibangun pada 1994.

Proyek revitalisasi pabrik tua yang sedang berjalan sekarang ini dikerjakan oleh konsorsium PT Rekayasa Industri dan Toyo Engineering Corporation dengan nilai investasi Rp 7,4 triliun.

Pabrik Pusri II B menggunakan teknologi KBR Purifier Technology, untuk pabrik amonia dan teknologi Aces 21 milik Toyo dan Pusri sebagai co-licencor untuk pabrik urea.

Kapasitas produksi terpasang pabrik amonia mencapai 2.000 ton per hari atau 660.000 ton per tahun dan kapasitas pabrik urea 2.750 ton per hari atau 907.500 ton per tahun.

Pabrik Pusri II B dengan teknologi baru, selain ramah lingkungan juga menghemat bahan baku gas, dengan rasio pemakaian gas per ton produk 31,49 MMBTU per ton amonia dan 21,18 MMBTU per ton urea.

Jika proyek revitalisasi tersebut berjalan sesuai rencana, kata Beni, satu pabrik baru tersebut diperkirakan sudah mulai berproduksi pada penghujung 2015 yang diharapkan dapat meningkatkan produksi pupuk urea hingga 2,61 juta ton per tahun. (Yudi Abdullah)

Editor: Sanny Cicilia
Sumber: Antara
Berita diambil darI: http://regional.kontan.co.id