HALO PUSRI 0800-12-000-11
Mass Media

Petani Waspadai Pupuk Murah Non Subsidi

November 05 ,2014
pic070BDCAFB7F2EE9632D3BFA0D8801E5E.jpg

GUNUNGKIDUL (KRjogja.com) - Menjelang musim tanam, Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura (DTPH) Gunungkidul memastikan persediaan pupuk cukup aman. Bahkan untuk urea tersedia 10.000 ton. Distribusi saat ini sudah berjalan dan diperkirakan petani dapat mempersiapkan lahan pertanian dengan maksimal.

“Petani memang diimbau agar mengambil pupuk lebih awal. Penyalurannya melalui distributor, pengecer, kelompok baru ke petani. Petani bisa juga mengambil ke pengecer jika sudah terdaftar dalam Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK),” kata Kepala DTPH Gunungkidul Ir Azman Latif, Selasa (04/11/2014).

Untuk persediaan pupuk lain meliputi NPK 4.849 ton, SP 36 906 ton, ZA 908 ton dan pupuk organik 3.056 ton. Azman Latif menuturkan, untuk memaksimalkan distribusi pupuk, dilakukan pengawasan hingga tingkat kecamatan. Pengambilan pupuk lebih cepat tentunya akan membantu petani agar bisa mempersiapkan lahan dengan baik.

“Jangan sampai pengambilan pupuk nanti terlalu lama dan bersamaan. Melalui pengambilan awal, distribusi akan lebih lancar dan segera bisa dimanfaatkan petani,”imbuhnya.

Azman Latif mengungkapkan, masyarakat atau petani perlu untuk mewaspadai adanya pupuk non subsidi yang dijual murah. Jangan mudah tergiur adanya pupuk murah di lapangan, sebab saat ini sudah beredar pupuk murah yang hampir mirip dengan pupuk bersubsidi.

“Petani tentu perlu lebih cermat dan teliti ketika membeli pupuk. Agar perkembangan tanaman nantinya lebih bagus,”ujarnya.

Pantauan di Gudang Pusri Jeruksari, Wonosari, distribusi pupuk urea sudah berjalan sejak Oktober. Bahkan sudah lebih dari 5.000 ton diambil distributor. Rohmat salah satu penjaga gudang mengungkapkan, sudah banyak distributor yang mengambil ke gudang. Selanjutnya pupuk tersebut akan disalurkan petani melalui para pengecer. “Persediaan pupuk di gudang masih cukup banyak dan diambil oleh para distributor,” ucapnya. (Ded)