HALO PUSRI 0800-12-000-11
Mass Media

Pembangunan Pusri II B Capai 78 Persen

February 05 ,2015

Desember 2015 Beroperasi

PALEMBANG, SRIPO – Pembangunan pabrik pupuk Pusri-IIB saat ini sudah mencapai 78 persen, sesuai target pabrik pengganti Pusri II ini akan selesai pada November dan beroperasi Desember 2015.

Hal tersebut diungkapkan Direktur Produksi PT Pusri Palembang, M Djohan Safri, Sekretaris Perusahaan PT Pusri Palembang Zain Ismed dan Manager Humas Sulfa Ghanie mengatakan “ Insya Allah akan selesai pada November 2015 mendatang,” ujarnya, usai penutupan Loka Pelatihan Keterampilan (LOLAPIL), Selasa (3/2).

Pabrik Pusri II B yang merupakan bagian dari revitalisasi pabrik lama, mulai dibangun pada awal 2013 lalu. Perkembangan pembangunan terbilang lancar, dengan progress pembangunan sudah 78,8 persen. Dengan demikian, pihaknya semakin optimis mulai November mendatang dapat selesai dan bisa membantu produksi pabrik lama.

Jika sudah beroperasi penuh, Pusri II B akan menambah produksi pupuk urea sekitar 600-700 ton per tahun dan ammonia 600 ribu ton. Sementara itu, progres pembangunan STG 48,62 persen, UBS 74,97 persen. Untuk pabrik NPK sudah 56 persen diperkirakan Juli 2015 selesai dengan total produksi 100 ribu ton per tahun.

Ditambahkan oleh Zain Ismed, dengan beroperasinya pabrik baru tersebut, PT Pusri semakin percaya diri sebagai penyedia pupuk bersubsidi untuk petani di wilayah pemasaran Jawa dan Sumatera. Saat ini Pusri memasok pupuk subsidi ke Provinsi Sumatera Selatan, Lampung, Bangka Belitung, Jambi, Bengkulu, Banten, Yogyakarta, dan Jawa Tengah.

Menurutnya, produksi pupuk tahun 2015 ini ditargetkan sekitar 2,083 juta ton. Untuk permintaan pupuk subsidi sendiri tergantung dari pemerintah daerah setempat, tahun 2014 lalu sekitar 1,6 juta ton. “Distribusi berjalan dengan baik, karena saat ini sedang musim tanam. Stok pupuk yang disediakan sekitar 21 ribu ton per bulan, jika ada kebutuhan yang meningkat, stok aman,” ujarnya.

Sementara itu, LOLAPIL diselenggarakan PT Pusri bekerja sama dengan Balai Latihan Kerja Industri (BLKI) Prov Sumsel, yang dilakasanakan selama 24 hari kerja, meliputi keterampilan servis HP, servis AC, kursus menjahit, dan tata rias.


Sumber: Sriwijaya Post