HALO PUSRI 0800-12-000-11
Mass Media

Pabrik NPK Pusri Kelar September

May 20 ,2015

Produksi 25.000 Ton NPK per tahun

 
JAKARTA TRIBUN – Rencana PT Pupuk Sriwidjaja Palemban (Pusri) memproduksi pupuk majemuk yang mengandung unsur nitrogen, fosfor, dan kalium atau NPK agakny abelum terealisasi dalam waktu dekat. Sebab, progres pembangunan pabrik pupuk NPK ini meleset dari target semula.

Zain Ismed, Corporate Secretary Pusri bilang, pembangunan pabrik NPK yang mulai dibangun sejak 2014 itu baru selesai 75%. Maka itu, Ismed memproyeksikan, pabrik baru kelar September 2015. Artinya, pabrik baru beroperasi mulai Oktober 2015.

"Kapasitas produksi tetap 100.000 ton per tahun," kata Ismed, Seni (18/5). Jika sudah produksi, tahap awal pabrik baru bisa memproduksi sebanyak 25.000 ton NPK per tahun. Sekedar informasi embangunan pabrik ini berlokasi di Palembang, Sumatera Selatan. Proyek ini menelan investasi Rp.154,61 miliar. Sampai April 2015, dana yang sudah dipakai untuk proyek ini mencapai Rp.78,95 miliar.

Nantinya, pupuk NPK yang dihasilkan dari pabrik ini untuk memenuhi pangsa pasar domestik. "Pupuk NPK dibutuhkan untuk tanaman di Indonesia. Selama ini kami hanya produksi pupuk jenis urea," jelas Ismed.

Selain membangun pupuk NPK, Pusri juga merampungkan pabrik pupuk urea IIB. Pabrik ini dirancang berkapasitas produksi 457.500 ton urea per tahun. Dengan tambahan pabrik ini, produksi Pusri akan naik menjadi 2,61 jut ton per tahun.

Ismed bilang proyek pabrik IIB ini akan diselesaikan November 2015, sehingga hasilnya bisa dinikmati di 2016. "Karena proyek pabrik ini baru selesai akhir tahun ini," jelas Ismed.

Mengenai realisasi penjualan, Ismed enggan menyajikan informasinya. Ia hanya menyebutkan, realisasi penjualan Pusri tahun lalu melampaui target seniali Rp.1 triliun. Begitu juga angka penjualan kuartal I-2015, Ismed juga bungkam menyebutkan angkanya. Namun, terkesa Pusri enggan mematok penjualan tinggi. Sebab, saat ini biaya produksi pupuk membengkak pasca pelemahan rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Maklum bahan baku pupuk memakai gas alam yang dibeli dengan dolar AS.

Selain itu, pasar Pusri terbanyak masih ada di dalam negeri yang bertransaksi dengan rupiah. "Ini yang memberatkan kami," kata Ismed. Unutk diketahui ada tiga produk yang menjadi sumber pendapatan Pusri. Pertama, pupuk urea Public Service Obligation (PSO). Kedua, pupuk urea non subsidi dan ketiga amonia. (ktn)